Kamis, 07 Maret 2013

Pamali

Disini, masyarakatnya masih sangat memegang teguh adat "Pamali", termasuk Orangtuaku. "Gak boleh begini...nanti kamu bisa begitu", "Jangan ini...nanti malah itu" dan ba...bi...bu...!Tapi, aku termasuk salah satu dari orang-orang yang tidak terlalu taat pada beberapa hal yang di-pamali-kan.

Contohnya, aku suka potong kuku pada malam hari, lalu ada yang sewot karena katanya itu pamali. Aku juga pernah bersiul pada malam hari, lagi-lagi ada yang sewot, alasannya juga masih sama, pamali!. Pernah juga waktu aku nyapu lantai pada malam hari, ada yang komplain "nyapu malem-malem gini pamali loh, bisa menjauhkan rejeki!". -__-"

Akan coba aku pahami. Mungkin maksud dari tidak boleh memotong kuku pada malam hari itu adalah dikhawatirkan tangan kita bisa terluka karena pada malam hari kita tidak bisa melihat sesuatu dengan jelas. Apalagi jaman dulu yang pencahayaannya masih menggunakan lampu tempel yang bahan bakarnya masih menggunakan minyak tanah itu gitu. Masuk akal.

Tidak boleh bersiul pada malam hari...sudah pasti "Berisik Wooyy!!!. Atau mungkin ada penafsiran yang lain?

Jangan nyapu lantai pada malam hari, karena bisa menjauhkan rejeki. Hmm...untuk yang satu ini aku agak bingung dan bagiku terasa tidak masuk akal. Tapi yang ada dipikiranku sih mungkin begini "ngapain juga nyapu lantai malem-malem, itu kan sudah waktunya istirahat!", mungkin gitu kali ya?. Yang mengerti tentang ini, tolong jelasin dong!.

Tapi bagaimanapun aku mengerti kalau pamali itu diciptakan demi kebaikkan kita juga. Ada beberapa pamali yang tetap aku jaga dan aku patuhi, karena aku menilai jika pamali itu dilanggar, maka akan menimbulkan dampak buruk secara langsung. Seperti misalnya, "tidak boleh duduk didepan pintu, katanya bisa nongtot jodo (enteng jodoh)". Yang pasti alasan gak boleh duduk didepan pintu ya pastinya ngalangin orang lalu lalang lah!, selain itu juga gak sopan dan gak ada kerjaan banget, kan?.

Nah, sebetulnya aku hanya ingun tahu pendapat anda tentang pamali ini, masih haruskan diterapkan pada anak-anak jaman sekarang yang cenderung berpikir lebih kritis dan lebih logis?

51 komentar:

  1. ada lagi pamali kalau makan buntut ayam buat yang anak muda, karena hanya orang tua yang boleh memakannya...ternyata disitulah terletak bahagian ayam yang kalau dimasak kan terasa paling maknyus... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. brutu kalo bahasa jawanya.

      Hapus
    2. bludru mah bahan untuk bikin anderock atuh kang

      Hapus
    3. iya, mama saya juga ngelarang makan itu katanya 'pamali'.. Tapi ga dibilangin penjelasannya -_-'.. Beneran enak ya Mas Hari? :D

      Hapus
    4. Emang beneran enak kok, Mbak. Aku kan suka melanggar pamali, jadi aku pernah nyobain yang begituan, gurih banget, tapi banyak lemaknya...hadehh

      Hapus
    5. Tongkeng ayam memang paling maknyus deh.. eeemmm.. yummy.. :D

      Hapus
    6. hah? makan tongkeng ayam?

      Hapus
  2. nggak ada yang pamali jaman sekarang. anak-anak kecil juga bakalan menertawakan kita kalo kita masih "menipu" intelektualitas mereka. anak2 kita bakalan lebih menerima sebuah nasihat atau rekomendasi saat kita bisa menyampaikan secara argumentatif dan logis kepada mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba itu ya, di dengar nasihat pak guru (^,^)/

      Hapus
    2. Tepat sekali apa yang disampaikan Father of the Year, Bang Zachflazz. Anak anak generasi Millenium sekarang ini sudah kritis dan paham mengapa tidak bole mengapa boleh. Seperti misalnya jika kita merebut maenan yang sedang dimainkan sang anak, orang tua jangan mengambil paksa begitu saja karena si anak akan kecewa dan langsung menangis.

      Orang tua jaman dahulu mungkin tidak dapat mengerti keadaan sekarang. Mereka maunya dimengerti. Jadi biarlah itu menjadi "warisan" saja yang bagi kita para orang tua hanya bisa dikenang dan diingat dalam hati. Anak anak sekarang adalah tanggung jawab orang tua dalam mendidik dan membesarkannya

      Hapus
    3. betul pak dhe..itu namanya pembodohan .

      Hapus
    4. pendukung komen saya, saya kasih jempol atu atu.

      Hapus
    5. Okeh, intnya jaman sekarang yang namanya pamali itu sudah tidak diperlukan. Begitu?

      Hapus
    6. gak ada lagi pamali-pamalian.. :)

      Hapus
    7. saya anak jaman sekarang :">

      Hapus
    8. Iya, percaya kok, kelihatan dari symbol-symbol nyah hihi

      Hapus
  3. pamali berarti ora ilok....ditempatku nyebutnya.

    BalasHapus
  4. jiah elah...mau nangkep kepalanya, ngga dapet gara gara lemot..huh, kepaksa baca artikel dulu deh baru koment

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sudah saatnya kembali ke jalan yang lurus hihihi...

      Hapus
  5. pamali = paman makan kuali ceuk sayah mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Basa sundana "Mamang nuang katel" naaaahh...Mamang, kan?

      Hapus
  6. PakMali --- Mana bukMali nya hehe xD
    kata dosen aku sih pamali adat istiadat yg banyak juga ko sisi postitif nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. BukMali lagi dagang gehu tuh hihihi

      Hmmm...mungkin memang begitu, Vin. :)

      Hapus
  7. Percaya nggak percaya... pas banget aku mikirnya juga gitu sob, di buat make sense. Tapi ya ada beberapa yang belum juga terjawab, contohnya nggak boleh buka payung didalam rumah, bisi kasamber galedek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa...iya, aku juga pernah denger pamali yang itu, gak ngerti deh tuh haha...

      Hapus
    2. soalnya rumahnya sempit, jadi ntar kena keramik kalo pas payungnya kebuka, gitu..

      kalo rumahnya gede gpp dibuka payungnya hihihi

      Hapus
    3. Sinih, aku kasih kecup!

      Hapus
  8. mampir lagi kesini mau ngajak ngopi ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditemenin mang, saya ada kacang bogor ini di kantor :D

      Hapus
    2. Udah malem lagi nih, Mang. Susu anget mau???

      Hapus
  9. orang tua dulu ndak pernah ngasih alasan yg jelas, pokoknya ndak boleh. saya sering sewot klw gini ndak boleh, gitu ndak boleh.

    ** Nduk jangan makan kulkas, itu ndak baik ..... bener ndak sih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan ndak baik itu, tapi ndak waras. hihi.

      Hapus
  10. baru denger kang adat pamali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu memang serapan dari bahasa sunda, Cak. Padahal di daerah Cak Oni juga pasti ada, tapi beda istilah aja. :)

      Hapus
  11. Sama Mas saya pernah gunting kuku pada malam hari serta menyapu pada malam hari waktu itu terjadi karena aku susah tidur makanya dari pada suntuk aku gunting kuku dan nyapu pada malam hari.Tapi biasa-biasa gak ada yang aneh-aneh terjadi Mas.:)

    BalasHapus
  12. Pamali itu larangan bila di langgar menimbulkan mentos hehe ... :D

    Jangan nyapu lantai pada malam hari, karena bisa menjauhkan rejeki : Mungkin itu begini "Menyapu pada malam hari kan kotorannya tidak terlalu kelihatan dan tumbuhan juga menyerap oksigen. Jadi rejekinya akan berkurang "asupan oksigennya" dan rejeki datang tiba-tiba akan semakin menjauh tak terlihat, hehe ... :D" Mungkin itu :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mentos...:D

      Iyaaaa...masuk akal banget tuh haha

      Hapus
  13. Kalau di tempat saya nyebutnya Petuah mas.. tapi jarang saya dengerin omongan orang2 tua,,, tetap aja saya langgar.. hehehe.. :D

    BalasHapus
  14. tong sok loba tatanya...
    pamali....!:P

    BalasHapus
  15. ih kenapa posting ini? baru aja kemaren ngobrolin ini sama bang aci loh :p

    gak boleh duduk di depan pintu, ntar susah jodoh. Aslinya, jangan duduk depan pintu ntar orang mau lewat gak bisa.

    anak gadis harus bisa nganyam ketupat, kalo ga bisa nanti ga kawin2. Aslinya, buat bekal kalo dah nikah nanti, bisa ngerjain urusan dapur. *Lah saya sampe skarang belom bisa2 nganyam ketupat, kawin juga :p

    cara orang tua jaman dulu mengkomunikasikan bentuk2 larangan itu gitu yak.. cenderung nakutin hihihi

    kalo jaman sekarang gak usah aja.. anak2 dah pada pinter maenan twitter :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, berarti pas dong aku bikin postingan ya, Mbak? hihihi

      Iya, mungkin jaman dulu memang begitulah cara orang tua menjaga anak-anaknya supaya tidak salah bertindak, tapi sekarang kayaknya gak bakal mempan ya Mbak?. :)

      Hapus
  16. kl dulu sih org tua sy gitu, tp sy gak kyk gitu ke anak2 sy :D

    BalasHapus